Langsung ke konten utama

Gedung Tua di Kota Padang yang Hilang di Telan Zaman

Gedung tua yang hilang di telan zaman masih menciptakan misteri di kota Padang. Dari beberapa literatur dan buku yang saya baca, ada gedung di zaman Kolonial Belanda sangat penting dan menunjang aktifitas pemerintahan dan perdagangan di kota Padang. Sekarang hanya berupa kisah yang tertulis dibuku dan cerita dari nenek moyang atau bahkan dari orang tua sendiri. Saya mencoba untuk merangkum beberapa gedung tua di kota Padang Sumatera Barat yang tidak dapat ditemukan lagi keberadaannya atau sudah berubah fungsi bahkan sudah direvitalisasi menjadi gedung baru.

1. Hotel Padang Tempo Dulu

Sebagai kota metropolitan jaman itu kota Padang sudah berdiri beberapa hotel dikawasan bisnis. Dengan banyaknya beberapa pedagang yang datang tentu membutuhkan tempat peristirahatan. Kapal uap besar yang merapat di Emma Haven {Teluk Bayur} tentu akan membawa banyak manusia untuk melakukan transaksi dagang seperti dari Eropa dan bangsa lainnya.

Tentu beberapa hotel yang beroperasi di kota Padang seperti Hotel Atjeh, Hotel Kong Bie Hiang, dan Hotel Oranje. Tetapi dengan berjalannya waktu hotel asli ini sudah tidak dapat ditemukan lagi dikota Padang.


Hotel Oranje : Terletak di Jl Gereja bertepatan dengan Hotel Ina Muara. Hotel tempo dulu ini beroperasi pada zaman itu sebagai tempat istirahat bagi para saudagar atau Belanda. Hotel ini sudah di revitalisasi menjadi Hotel Ina Muara baru yang sudah diangun beberpa tahun yang lalu.

Hotel Oranje 1890

Jalan sepanjang Hotel Oranje dan Hotel Atjeh 1901

Hotel Oranje 1900 - 1940


Hotel Oranje 1928

Hotel Oranje 1930


Kitchen Hotel Oranje 1930






Ruang Baca Hotel Oranje


Hotel Sumatera : Terletak kira-kira dekat Penjaga Berok atau Penjara muara sekarang kira-kira tahun 1867. 

Hotel Sumatera 1867


Hotel Sumatera 1870


Hotel Ambacang berlokasi di dekat Jl Dobi sekarang, Kondisi gedung hotel tidak kita temukan lagi sekarang dan sudah berubah menjadi gedung hotel model baru. Nostalgia melihat gedung lama yang sudah ditelan oleh zaman.

Pasar Ambacang / Hotel Ambacang


Jl Bundo Kanduang tempo dulu

Hotel Central yang terletak di Jl MH Yamin. Sekarang ditempati oleh Mesjid Nurul Iman dan Kodim.

Pagar Hotel Central 1927 

Persimpangan Alang Laweh - 1930

Alang Lawasweg {Jl Alang Lawas tempo dulu}

2. Kantor Pos dan Giro.

Kantor ini terletak di Jl Bagindo Aziz Chan. Terjadinya perubahan gedung termasuk arsitekturnya dari awal bediri sampai dengan sekarang.

Kartor Pos 1910

Kantor Pos 1920

3. Kantor Telekom.

Kantor ini terletak di Jl Bagindo Aziz Chan. Lokasi ini masih ditempati oleh Telkom sebagai tempat operasionalnya. Di lokasi inilah dulu melayani telegraph untuk pengiriman berita sebelum adanya SMS atau media sosial lainnya.

Kantor Telekom 1910

Kantor Telekom 1920

4. Stasiun Pulau Aie.

Bangunan ini didirikan pada tahun 1900 dan terletak di jalan Pulau Air, kelurahan Palinggam, Kecamatan Padang Selatan. Bangunan yang mempunyai luas 27,50 x 12 m2 ini memiliki pintu masuk yang berada di tengah bangunan sehingga seolah-olah membagi bangunan menjadi dua bagian. Bagian atas bangunan ditutupi dengan atap seng, sedangkan jendela yang terdapat pada bangunan ini hampir keseluruhan berbentuk persegi. Dilihat dari kesejarahannya diketahui bahwa bangunan ini dahulunya berfungsi sebagai Stasiun Kereta Api yang menghubungkan antara Padang sebagai pusat kota dengan Pulau Air yang merupakan daerah yang dekat dengan kawasan Muaro (Batang Arau) pantai kota Padang. Sedangkan pada masa sekarang bangunan ini sudah tidak berfungsi sebagai stasiun kereta api lagi, tetapi berfungsi sebagai tempat tinggal dengan kondisi yang sangat tidak terawat. Padahal Stasiun ini mempunyai Nilai Sejarah kota Padang. Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ

Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ
Stasiun ini dibangun pada tahun 1900 berlokasi di Jl Pulau Air, Palinggam Padang Selatan. Dengan luas 27,50 x 12 m2 dimana pintu masuk berada ditengah gedung. Dari poto dilihat bangunan ditutupi oleh atap seng dan keseluruhan jendela berbentuk empat persegi. Dari sejarah stasiun ini digunakan sebagai penghubung transportasi Kereta Api antara kota Padang - Pulau Air - Muaro {Batang Arau} - Pantai Padang. Saat sekarang beberapa jalur sudah terbengkalai atau bahkan hilang sama sekali. Tetapi jalur ini tertimbun oleh bangunan atau memang hilang ditelan zaman.


Stasiun Pulau Air 1905 - 1920

Jalur Kereta Pulau Air 1915

Stasiun Pulau Air 1935

5. Pasar Mudik.

Pasar ini merupakan tempat berniaga yang cukup ramai di kota Padang tempo dulu. Proses penggantian nama menjadi Pasa Gadang oleh penduduk Padang dan diganti menjadi Jl Batipuah sampai sekarang dari tahun 1930. Disebelah kiri ada mesjid.


Pasa Mudik 1930

6. Kampung Seberang Padang.

Lokasi ini ditempati oleh para perantau yang kembali ke kota Padang. Kemudian mereka menetap di lokasi pinggiran arah selatan atau dibibir sungai Batang Arau. Menurut sejarah lokasi ini dinamakan "Kampuang Batuang" menurut sejarah Belanda bahwa lokasi ini didiami oleh para perniagaan, pedagang garam, dan nelayan.


Seberang Padang 1890

7. Gedung Pengadilan.

Lokasi gedung pengadilan ini berada di Jl Diponegoro. Dilokasi yang sama juga terdapat Kantor Dewan Kehakiman Michielsmomumen pada tahun 1890

Add caption
Add caption
Add caption


  Kantor Dewan Kehakiman dan Michielsmomument 1890 - Jl Diponegoro




























Gedung Pengadilan 1910


8. De Javasche Bank atau Bank Indonesia.

De Javasche Bank beroperasi di Indonesia pada tempo dulu 1864 membuka cabangnya di pulau Jawa yaitu di Muara ini. Lokasi pertama terletak di Jl Nipah sebagai gudang militer yang digunakan untuk operasional perbankan. Pada 29 Agustus 1864 kegiatan perbankan resmi beroperasi dengan direktur yang pertama A.W. Verkouteren.


De Javasche Bank - 1895

De Javasche Bank - 1900

Pada tanggal 31 Maret 1921 lokasi de Javasche Bank memulai perpindahan gedung didepan Jembatan Siti Nurbaya sekarang dengan arsitek Hulswitt-Fermont-Cuypers. Secara resmi gedung ini digunakan pada tahun 1925. Setelah Indonesia merdeka gedung ini diambil alir oleh Bank Indonesia sampai sekarang.


de Javasche Bank - 1931

9. Tugu De Greve.

Untuk mengenang jasa De Greve, Belanda membangun tugu ini didepan de Javasche Bank ini. Tugu ini terletak sebelah kanan dari poto diatas {de Javasche Bank - 1931} karena masuknya Penjajahan Jepang tugu ini dihancurkan dan tidak ditemukan lagi sampai sekarang. De Greve adalah seorang ahli geologi yang merekomendasikan untuk mengeksplorasi emas hitam {batu bara} di Sawahlunto - Ombilin.

10. Kampung Cina.

Lokasi ini dimulai di sudut Apotik kinol sampai ke klenteng di Pondok. Pada saat itu transportasi yang umum digunakan adalah Bendi.



11. Pembangkit Listrik Kampung Durian.

Gedung ini dibangun pada tahun 1900 sebagai PLTU. Pada saat sekarang sudah berubah fungsi menjadi tempat olah raga bagi masyarakat setempat. Terletak di Jl Koto Baru, Kel Koto Baru, Kec Lubuk Begalung ini mempunyai luas 30 x 47,25 m2 yang menyatu datu dengan yang lainnya. Atap gedung menggunakan seng dengan dinding batu bata. Dengan arsitektur unik ini membuat gedung ini sangat antik jika dilihat dari depan. Jendela berbentuk persegi untuk keseluruhan dan mempunyai lengkung dibagian atas. Dibelakang terdapat bak penampung air yang berbentuk menara.


PLTU Kampung Durian 1935

12. Toserba A.H. Tuinenburg.

Toserba ini ada pada abad ke 20. Informasi toserba ini juga diiklankan diberbagai media koran yang terbit waktu itu seperti warta berita, sinar sumatera, dst. Lokasi toserba di tanah lapang alang laweh dengan nama pemilik J.Boon.Jr yang menjadi usaha turun temurun. Jenis barang yang dijual barang impor dari negara eropa seperti jam tangan, sepeda, gramofon, alat musik, dan lainnya. Tentu pelanggan waktu itu adalah kaum elit dari Belanda dan Cina. Dengan adanya toserba ini menerbitkan beberapa seri kartu pos {prentbriefkaart}dengan gambar yang indah. Dengan adanya kegiatan ini banyak terdapat rekam jejak bangunan penting yang ada dikota Padang yang menjadi koleksi penting di Eropa termasuk perpustakaan Belanda dan toko antik.

A.H. Tuinenburg - 1899

Toserba ini memberikan peranan penting dalam bidang olah raga di Hindia Belanda. Ada hubungannya dengan iklan promosi sepeda pada poto ini pada waktu itu. Didepan toko bertulisan kata FONGERS RIJWIELEN {sepeda Fongers} salah satu merek sepeda yang sangat terkenal pada zaman itu. Toserba inilah yang mempelopori masyarakat kota Padang menggunakan sepeda sebagai transportasi utama untuk menempuh perjalanan didalam kota. 

Toserba lain ada di Padang 1910 - Warenhuis te Padang, ter Sumatra's Westkust 

13. Pantai Padang.

Pada zaman kolonial Belanda lokasi pantai Padang sangat bagus dengan landscape yang tertata serta mempunyai estetika tempat untuk santai dan bermain. Karena lokasi pantai Padang ini banyak terjadinya abrasi pantai atau pasang laut membuat kolonial Belanda membangun arsitektur yang lebih aman. 

Pantai Padang - 1890

Pantai Padang yang masih belum abrasi - 1900

Taman Indah di Pantai Padang - 1898


Pantai Padang 1912 - 1914

Teras Pantai Padang - 1910 


Strandweg - Jl Samudera - Pantai Padang - 1890

Jl Samudera tempo dulu

14. Jalur Kereta Api dan Jembatan Menuju Emma Haven {Teluk Bayur}

Infrastuktur yang dibangun oleh kolonial Belanda untuk memudahkan jalur transportasi mengangkut semua hasil bumi atau transportasi menuju ke daerah tersebut.

Jembatan dari Seberang Padang menuju Emma Haven {Teluk Bayur}


Boekit Poetoes - Emma Haven {Teluk Bayur} - 1935 

Stasiun Kereta Api Emma Haven {Teluk Bayur} - 1910

15. Tugu Michiels.

Tugu berlokasi di Taman Melati didepan Hotel Oranje {Hotel Ina Muara}. Dasar tugu dari leburan besi dan lantai marmer full-relief. Ujung tugu meruncing dan beberapa tingkat. Gaya Eropa kuno sekali bentuk tugu ini dan sangat indah. Tidak referensi yang jelas mendukung ketinggian Tugu ini, diperkirakan sekitar 14,4 meter. 

Tugu Michiels ini ada sekitar 3 buah yang tersebar dibeberapa daerah {pertama} Kota Padang {kedua} tepatnya di Waterloopein - lapangan waterloo atau lapangan banteng, lokasi persis disudut timur Mesjid Istiqlal {ketiga} di kota Surabaya. Periode pembangunan diperkirakan antara 1853 - 1855. Di Surabaya namanya Bali Monument karena pada saat itu Belanda merayakan kemenangan di BAli tahun 1849

Siapa Mayor Jenderal Andries Victor Michiels?

Dia adalah Mayor Jenderal yang sangat berjasa kepada kolonial Belanda dan mempunyai rekam jejak yang sangat gemilang dalam perperanan. Dia lahir di kota Maastricht (Nederland) pada tanggal 23 April 1797. Pertama kali mendarat di pulau Jawa pada tahun 1817 dengan pangkat Lettu. Dia juga terlibat pada perang di Cirebon dan Diponegoro pada tahun 1831. Kemudian dia dipindahkan ke Sumatera Utara dan kemudian diangkat menjadi komandan militer di daerah Sumatera Barat dengan pangkat Letkol. Dia juga berjasa dan menaklukkan Tuanku Imam Bonjol.

Dengan prestasi ini kemudian Kolonial Belanda mengangkat dia menjadi Kolonel pada tahun 1837. Setelah ditugaskan di Sumatera Barat dia juga menguasai beberapa daerah, atas prestasi ini dia diangkat menjadi May-Jend pada tahun 1843. Dia dipromosikan menjadi Komanda KNIL pada tahun 1849 dan harus memimpin ekspedisi di pulau Bali. Tetapi dia tewas disana terbunuh dan dimakamkan di pemakaman Kebon Jahe Gober - Kerkhof Laan {Tanah Abang} Jakarta Pusat. Sekarang dikenal dengan Museum Taman Prasasti.



Maka dibangunlah Tugu Michiels di beberapa tempat untuk menghargai jasa-jasanya. Tetapi ketiga monumen ini tidak dapat ditemukan lagi karena kemungkinan dihancurkan pada zaman penjajahan Jepang yang terjadi sebelum Indonesia merdeka.


Monumen Michiels di pojok Waterlooplein, Batavia {Lapangan Banteng -Jakarta}




Monumen Michiels sekitar tahun 1900 - 1940 {Taman Melati}

Beberapa tempat tempo dulu atau gedung tua yang ada di kota Padang yang hilang ditelan zaman. Bukan berarti keseluruhannya hilang tapi ada yang berubah fungsi ataupun dihancurkan sama sekali dan dibangun dalam bentuk baru. Dengan adanya poto ini kita bisa mengenal sejarah kota Padang tempo dulu yang cukup mewakili dari poto yang kami tampilkan pada blog ini. Begitu lengkap dengan infrastruktur yang dibangun dengan fasilitas mendukung yang ada dibangun oleh Belanda. Inilah sejarah yang harus dihargai dan merawat semua peninggalan ini sebagai bukti yang harus dipertahankan agar tidak hancur dimakan usia dan tidak dirawat. Ini sebagai gambaran beberapa bangunan atau gedung tua yang telah hilang ditelan zaman atau bahkan dihancurkan pada zaman penjajahan Jepang. 



"Disclaimer"

Poto ini adalah Property atau Copyright dari media-kitlv dan tropenmuseum.nl dan lainnya
Penggunaan poto Padang tempo dulu hanya penelusuran sejarah yang ingin saya tampilkan di blog ini.
Blog ini tidak memiliki atau merasa memiliki hanya sebagai ilustrasi saja.
Bukan untuk diperjualbelikan atau dikomersialkan. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ingin Wisata Ke Singapura Lewat Batam Seharian Penuh : Begini Informasi Pengalaman Cara Lengkap Termasuk Menggunakan Ferry

Nyebrang Batam Singapore telah menjadi cara alternatif lain untuk bisa ditempuh melakukan liburan seharian penuh secara backpacker murah meriah dengan memperhatikan beberapa syarat yang harus terpenuhi untuk pergi menggunakan kapal menjadikan cara seperti ini sedikit berbeda. Rute Batam - Singapura dan Singapura - Batam. Kedua negara ini dihubungkan dengan armada laut kapal yang mempunyai harga tiket yang cukup bervariasi tergantung kelas dan jadwal ferry sehingga anda bisa menyesuaikan dengan keadaan keuangan yang akan digunakan. Pada kesempatan tulisan ini beginilah cara berwisata ke Singapura melewati Batam yang sudah menjadi langkah alternatif yang bisa anda gunakan untuk menikmati liburan yang cukup terjangkau.

Cara Naik Kereta Dari Kuala Lumpur Malaysia ke Bangkok Thailand

Naik kereta Kuala Lumpur ke Bangkok. Inilah kegiatan yang harus anda coba menikmati perjalanan darat dari Kuala Lumpur Malaysia menuju ke negara gajah putih yaitu kota Bangkok Thailand. Kedua negara yang yang relatif dekat ini mempunyai iklim yang hampir sama dengan Indonesia menjadi tujuan favorit wisata. Kedua negara ini dapat dicapai menggunakan transportasi darat seperti kereta yang sudah tersedia. Malaysia dan Thailand sudah berkerjasama untuk memperlancar arus wisatawan kedua negara dalam kerjasama ASEAN Tourism.

Naik Apa ke Bukit Bintang? Inilah Transportasi Dari KLIA 2 Ke Bukit Bintang Malaysia

Setelah sampai di KLIA 2 saatnya untuk menggunakan transportasi yang ada di sekitar bandara menuju ke Bukit Bintang Malaysia untuk melengkapi rute awal berlibur. Ada beberapa moda transportasi yang bisa anda pilih jika sudah mendarat yang dicari oleh seluruh traveler harus apa yang dilakukan pertama kali saat ada di balai kedatangan. Sebenarnya tidak begitu sulit apa yang harus anda lakukan, setelah melakukan checking point di pintu imigrasi dan barang bawaan anda telah dibawa semua saatnya melakukan ekspedisi jelajah kota Kuala Lumpur.

Tempat Belanja Murah Di Kuala Lumpur Malaysia Penggila Shopping Harus Kenal Daerah Ini

Mencari tempat belanja murah di Kuala Lumpur Malaysia sebagai destinasi yang selalu akan dicari oleh traveler Indonesia untuk melakukan shopping belanja untuk melengkapi destinasi wisata liburan di negara ini. Tempat ini cukup bisa diakses seluruh transportasi publik penting di Malaysia. Kalau dilihat jenis barang tertentu yang akan dicari memang tergantung dari budget yang dipersiapkan apakah cukup untuk sekali perjalanan shopping sebelum pulang ke Indonesia. Pecinta shopping harus sudah pasti tau disinilah tempat yang sangat pas untuk wara-wiri bakudapa dengan seluruh jenis benda yang akan dicari.

Inilah Souvenir Oleh Oleh Khas Kuala Lumpur Malaysia Disukai Wisatawan Indonesia

Dari waktu ke waktu sudah sangat mudahnya melakukan perjalanan ke luar negeri menjadikan souvenir oleh oleh khas Kuala Lumpur Malaysia ini sebagai hantaran yang sangat disukai oleh traveler Indonesia sebagai cenderamata bahwa mereka telah melakukan perjalanan ke negeri jiran ini. Mungkin menurut sebagian orang harganya murah tetapi perhatian dan perjuangannya untuk mendapatkan souvenir oleh oleh ini menjadi hal yang sangat prinsip. Oleh oleh khas ini menjadi pertanyaan yang paling banyak ditanyakan jika anda melakukan perjalanan ke luar negeri "oleh oleh nya mana" menjadi hal sering disebut setelah anda berlibur. Tentu souvenir khas inilah menjadi jawabannya untuk memberikan sedikit kebahagian perjalanan anda ke Kuala Lumpur Malaysia jika dilihat dari harga memang tak seberapa tetapi yang menerima sangat senang dan akan selalu dikenang tentu mereka juga merasa diperhatikan untuk pemberian ini. Inilah oleh oleh souvenir Kuala Lumpur khas Malaysia ini yang diburu oleh travele…

Jangan Lupakan Oleh Oleh Khas Turki Saat Kembali Pulang Ke Indonesia

Berkesempatan berkunjung ke negera Turki tentu menjadi idaman setiap orang karena negara ini mempunyai pesona tersendiri juga tersimpan oleh-oleh-khas-Turki yang unik dapat juga dijadikan souvenir dengan harga yang sangat terjangkau. Tentu dengan liburan singkat ini harus ada kenangan tersendiri dengan membeli oleh-oleh-khas-unik-Turki ini bisa dijadikan sebagai koleksi pribadi, hadiah, bahkan untuk dijual kembali sampai di Jakarta tentu mempunyai keasyikan tersendiri. Negara yang terletak di dua benua ini di Asia dan Eropa termasuk dalam perkembangan sejarah Islam tentu akan memiliki perpaduan kebudayaan yang terlihat dalam keindahan kota dan srsitektur gedung yang mempesona. Untuk hidangan lezat juga tercipta olahan tangan terampil yang akan memanjakan lidah seluruh traveler Indonesia yang ingin menghabiskan masa liburannya di negera ini. Apa saja oleh-oleh-khas-Turki yang akan menjadi destinasi belanja anda selama disana berikut penjelasannya.

Panduan Lengkap Menggunakan Bus Damri dari Terminal 1|2|3 di Bandara Internasional Soekarno Hatta Cengkareng Tangerang Banten

Inilah bandara internasional yang tersibuk di Indonesia dengan adanya Terminal 1|2|3 atau disebut juga SHIA1, SHIA2, SHIA3 yang tersebar letaknya di bandara Soekarno Hatta Tangerang Banten. Bus Damri sebagai moda transportasi yang terkoneksi ke berbagai tujuan ini telah menjadi alat yang banyak digunakan oleh seluruh penumpang, tidak hanya turis lokal tetapi juga dari luar negeri. Berbagai tujuan akhir seperti Blok M, Gambir, Bekasi, Bogor, Cikarang, Bogor, Tanjung Priuk, Rawamangun, Pulo Gadung, Kampung Rambutan, Pasar Minggu, dsb telah siap menyambut penumpang untuk diantarkan ke lokasi masing-masing dengan Bus Damri ini. Setiap Terminal mempunyai tempat naik yang berbeda-beda tetapi masih bisa diikuti dengan petunjuk yang cukup jelas. Tetapi saya rasanya perlu membuat sedikit tulisan kepada anda semua yang masih ragu-ragu atau bahkan pertama kali menggunakan pesawat udara. Berikut penjelasannya semoga bermanfaat.

Rekomendasi Souvenir Oleh Oleh Cenderamata Khas Singapore Disukai Oleh Traveler Indonesia

Sebelum pulang ke Indonesia sebaiknya membawa cenderamata souvenir oleh oleh khas Singapore yang selalu dilakukan oleh traveler Indonesia sebagai cara untuk membagi kebahagian kepada rekan, sahabat, ataupun keluarga berupa benda ataupun makanan sebagai hantaran. Jenis oleh oleh souvenir khas Singapore ini banyak sekali toko yang ada di Singapura menyediakan dengan bentuk yang unik, ukuran, serta harga yang pas untuk sebuah pilihan traveler. Mendapatkan oleh oleh dari Singapura ini yang paling banyak dikunjungi untuk mendapatkannya adalah di Mustafa Center, Little India, Geylang Serai Market, Tekka Market, ataupun di Bugis Street. Keseluruhan tempat ini sangat disukai oleh traveler Indonesia yang bisa sekaligus membeli kebutuhan lainnya sebelum pulang kembali ke tanah air.
Apa saja oleh oleh cenderamata souvenir khas dari Singapore yang bisa anda jadikan destinasi shopping belanja untuk membeli pernak pernik kecil yang bisa menjadi sebuah hadiah yang menggembirakan berbagai pihak.

Tempat Wisata Study Tour Rekreasi Edukasi TK SD SMP Dekat Dari Jakarta Sekitar Bogor Jawa Barat Indonesia

Anak sekolah butuh suatu tempat study tour bertema wisata edukasi dengan tambahan rekreasi untuk pengetahuan alam skala TK SD SMP yang butuh pencerahan berinteraksi dengan alam sekitar Bogor Jawa Barat sangat dekat dengan DKI Jakarta agar supaya teori yang di dapatkan dalam mata pelajaran bisa langsung praktek pada saat di lapangan. Lokasinya tidak jauh dari kota DKI Jakarta bisa disesuailkan dengan kapasitas sekolah dan komite sekolah agar acara ini bisa terlaksana dengan baik untuk melihat perkembangan anak didik yang bisa menjadi dasar bagi para guru untuk menilai tingkat kepekaan interaksi mereka terhada teori dan praktek. Wisata edukasi field-trip-tour ini merupakan cara yang sangat efektif yang dikemas oleh sekolah bertema yang menyenangkan mendekatkan diri dengan alam dengan tentu dibalik filosofi sebuah pembelajaran.

25 Makanan Khas Kuala Lumpur Malaysia Kuliner Buruan Traveler Indonesia

Setelah anda memilih negara Malaysia untuk berlibur saat berada di kota Kuala Lumpur jangan lupa cicipi makanan khas sebagai wisata kuliner yang dapat dikatakan halal yang tersebar di kawasan pusat backpacker dunia seperti di Jalan Alor, Bukit Bintang, KL Sentral, Petaling Street, Pasar Seni, ataupun di Puduraya. Memang penjual sangat banyak tetapi pilihannya adalah penjual Melayu yang sudah pasti yakin kehalalannya. Untuk rasa memang unik ada kemiripan dengan masakan di Indonesia termasuk harganya masih murah sehingga tidak sia-sia anda mencobanya, bisa menjadi daftar masakan yang telah anda coba selama ada di negara Malaysia. Berikut masakan yang perlu anda coba saat berada di kota Kuala Lumpur selain dari nasi lemak yang sudah disukai seperti menu sarapan nasi uduk.